Pembaruan terbaru

Sindrom ovarium polikistik (PCOS)

Apa itu sindrom ovarium polikistik (PCOS)? PCOS mempengaruhi sekitar 10 persen wanita usia reproduksi. Sindrom ovarium polikistik (PCOS) adalah ketidakseimbangan hormon yang menyebabkan disfungsi ovulasi di ovarium. Kadar hormon yang tidak normal mencegah folikel di ovarium tumbuh dan matang untuk melepaskan sel telur. Akibatnya, wanita dengan PCOS memiliki folikel telur yang melimpah, yang menumpuk di ovarium. PCOS dapat menyebabkan periode menstruasi tidak teratur atau terlewat. Hal ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan ketidakmampuan untuk hamil. Jika tidak diobati, kondisi ini merupakan salah satu penyebab paling umum dari kemandulan pada wanita. Siapa yang bisa terkena PCOS? PCOS bisa terjadi pada semua usia setelah pubertas. Wanita dari semua ras berisiko terkena penyakit ini, meskipun tidak ada prevalensi yang ditetapkan di antara kelompok etnis yang berbeda yang ditunjukkan. Risiko PCOS Anda mungkin lebih tinggi jika Anda mengalami obesitas, atau jika Anda memiliki ibu, saudara perempuan, atau saudara kandung perempuan dari Ibu dengan PCOS. Apa gejala PCOS? Gejala PCOS yang paling umum adalah:
  • Haid yang tidak teratur
Kurangnya ovulasi, yang dikenal sebagai anovulasi, dan ketidakseimbangan hormon mencegah lapisan rahim dari pelepasan setiap bulan. Beberapa wanita dengan PCOS mengalami menstruasi kurang dari delapan kali setahun.
  • Pendarahan yang jarang terjadi
Pendarahan bisa lebih berat atau lebih ringan dari biasanya sebagai konsekuensi anovulasi.
  • Pertumbuhan rambut yang tidak wajar
Hingga 70 persen wanita dengan PCOS memiliki pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan di wajah dan tubuh, termasuk di punggung, perut, atau dada.
  • Jerawat
Hormon pria yang berlebihan dapat membuat kulit lebih berminyak dari biasanya dan menyebabkan munculnya jerawat di area seperti wajah, dada, dan punggung atas.
  • Penambahan berat badan
Lebih dari separuh wanita dengan PCOS mengalami kelebihan berat badan atau obesitas.       Bagaimana cara mendiagnosis PCOS? Wanita dengan PCOS dapat memiliki berbagai gejala. Untuk diagnosis formal, pasien harus memiliki setidaknya dua dari yang berikut: Haid tidak teratur
  • Kadar hormon pria yang tinggi ditunjukkan melalui tes darah
  • Ovarium dengan banyak folikel terdeteksi dengan USG
  • PCOS dan infertilitas
Seringkali diyakini bahwa PCOS menyebabkan kemandulan. Faktanya, ini tidak benar, karena PCOS dapat diobati. PCOS adalah kondisi hormonal yang mengganggu pertumbuhan dan pelepasan sel telur dari ovarium. Wanita dengan PCOS biasanya membutuhkan waktu lebih lama untuk hamil, seringkali karena menstruasi mereka tidak teratur dan tidak berovulasi setiap bulan Penatalaksanaan PCOS dan Infertilitas Perubahan pola makan dan rutinitas olahraga dapat membantu mengatur ovulasi, meskipun ini membutuhkan waktu, tenaga, dan komitmen untuk secara alami meningkatkan kesuburan pasien. Jika Anda mengalami menstruasi yang tidak teratur akibat PCOS, Anda harus mencari nasihat agar hal ini dapat diobati. Pil induksi ovulasi dengan clomiphene dapat merangsang perkembangan folikel untuk meningkatkan ovulasi. Sebagai alternatif, perawatan bedah invasif minimal dapat dilakukan. Perawatan yang ditawarkan bersifat individual dan khusus untuk setiap wanita. Apa yang bisa kami bantu? Wanita dengan PCOS yang secara aktif berusaha untuk hamil harus berkonsultasi dengan ginekolog mereka atau spesialis kesuburan, yang dapat meresepkan obat untuk membantu merangsang ovulasi. Untuk informasi lebih lanjut, hubungi tim ALPHA IVF di 03-6141 6166 atau WhatsApp 012 568 6290 selama jam kerja.   Oleh: Dr Lam Wei Kian. Konsultan Spesialis O&G & Fertilitas, Alpha IVF