Ova-PRP – Ovarian Rejuvenation

Apa itu Ovarian Rejuvenation?
Perawatan Peremajaan Ovarium adalah prosedur baru yang untuk pertama kalinya menawarkan harapan bagi wanita yang menderita kegagalan ovarium prematur dini, cadangan ovarium berkurang, premenopause, perimenopause, menopause dan bagi mereka yang sudah lanjut usia reproduksi, mengalami kegagalan IVF berulang atau kualitas telur yang buruk berulang-ulang. Wanita selalu memiliki sel telur di dalam ovariumnya tetapi sebagian besar sel telur ini tidak aktif. OVA-PRP bermaksud untuk meremajakan jaringan ovarium, menstimulasi vaskularisasi, untuk meningkatkan suplai darah dan akhirnya membangunkan kembali telur-telur yang tidak aktif ini menuju pematangan dan perkembangan di dalam ovarium.

Alpha IVF memulai uji klinis yang memeriksa apakah peremajaan ovarium menggunakan autologous platelet-rich plasma (A-PRP) dapat meningkatkan kuantitas dan kualitas sel telur pada wanita-wanita ini dan memberi wanita opsi tambahan sebelum seorang wanita memilih untuk beralih ke opsi reproduksi pihak ketiga seperti menggunakan donasi telur atau donasi embrio.
Ada serangkaian laporan kasus dalam literatur medis tentang keberhasilan regenerasi sel telur pada wanita dengan menyuntikkan A-PRP ke dalam ovarium yang diduga mengaktifkan sel prekursor telur oleh sitokin dan faktor pertumbuhan yang dilepaskan dari PRP yang diaktifkan. A-PRP telah berhasil dan banyak digunakan dalam aplikasi medis lainnya seperti kedokteran olahraga, kedokteran gigi, ortopedi, operasi plastik untuk mempercepat penyembuhan dan perbaikan pada tulang, kulit, menumbuhkan kembali rambut dan cedera olahraga, di antara indikasi lainnya.

OVA-PRP adalah prosedur pengobatan dimana PRP disuntikkan langsung ke ovarium pasien (injeksi intraovarian) dengan PRP-nya sendiri (autologous).
Prosesnya meliputi:
 8-10ml darah vena diambil
 Ahli embriologi kemudian memisahkan darah dan memusatkan PRP. Trombosit kemudian akan diaktifkan untuk melepaskan faktor pertumbuhannya
 Pasien kemudian diberikan sedasi IV, dan selama waktu ini, spesialis kesuburan terlatih akan menyuntikkan PRP ke kedua ovarium melalui panduan USG transvaginal. Prosedurnya pada dasarnya sama dengan pengambilan oosit dengan satu-satunya perbedaan adalah selama Ova-PRP spesialis tidak melakukan aspirasi tetapi menginfus.
 Pasien dipulangkan pada hari yang sama
 Setelah prosedur, kadar hormon dan jumlah folikel antral pasien akan dipantau selama 1-3 bulan. Pasien akan menerima protokol antagonis GnRH dan menjalani siklus ICSI / IVF jika ada peningkatan kadar hormonal.

Kandidat untuk Ova-PRP

  • Cadangan ovarium yang buruk
  • Respon ovarium yang buruk
  • Hasil IVF buruk yang berulang
  • Usia ibu lanjut
  • Insufisiensi ovarium prematur (POI) / Kegagalan Ovarium Prematur (POF)
  • Premenopause / Perimenopause / Menopause

Apakah Ova-PRP aman?

Injeksi PRP praktis bebas risiko dan aman karena autologous, yang menggunakan darah pasien sendiri untuk disuntikkan ke dalam ovarium. Tidak ada zat berbahaya yang masuk ke dalam tubuh Anda dan ini merupakan prosedur invasif minimal. Namun, pemberian intraovarian membutuhkan sedasi, sama seperti Anda akan dibius dalam siklus IVF selama pengambilan sel telur. Efek samping mungkin termasuk nyeri ringan setelah prosedur pada beberapa pasien. Tidak ada risiko yang diketahui selain yang terkait dengan injeksi ovarium, yang akan menjadi risiko yang sama dengan pengambilan sel telur di IVF.

Apa Manfaat Ova-PRP?

  • Manfaat potensial meliputi:
  • Memperbaiki fungsi ovarium
  • Tingkatkan kehamilan yang sukses
  • Kehamilan dengan sel telur Anda sendiri